stay tune

Saturday, January 19, 2013

Latihan

belum mula menaip, mata dah berair..
boleh ke nak teruskan nih?



.....


kau pernah terfikir, pukul dua pagi, akan ada orang ketuk pintu rumah dan tingkap macam orang gila, sambil meraung-raung minta tolong?
kau pernah terfikir, pukul dua pagi, tengah seronok melayan tidur, mimpi terganggu dengan tangisan kuat?
kau pernah terfikir, pukul dua pagi, dengan rasa perlunya minta tolong pada Tuhan tanpa henti?
kau pernah terfikir, pukul dua pagi, baca yassin bertalu-talu dengan mata kabur dek air mata?
kau pernah terfikir, pukul dua pagi, melihat ayah tanpa rasa putus asa mengajar tokwan menyebut kalimah "Lailahaillah"?
kau pernah terfikir, pukul dua pagi, tokwan bertarung nyawa seolah-olah sudah tiba masanya???
ye. tokwan. tokwan aku.
tokwan yang jaga aku dari kecil.
tokwan yang tiap lepas mandi akan pakaikan aku bedak sejuk penuh muka.
tokwan yang tiap hujung minggu akan belikan aku baju gaun cantik-cantik.
tokwan yang setiap habis waktu persekolah, akan tunggu dengan motor tua sambil pegang gula-gula.
ye.tokwan.tokwan aku.
tokwan yang
manjakan aku
dari kecil.

sedih belum hilang tatkala dapat tahu, ayah tidak sihat.
demam ayah bukan demam biasa.
demam ayah perlu perhatian.
sedih bertambah-tambah tatkala mendengar suara ayah kuat mengucapkan kalimah Lailahaillah di samping tokwan sambil kami di sekeliling buat-buat tabah membaca yassin sedangkan berambu-rambu air mata.
badan tokwan sejuk. sejuk amat. ada ketika, tokwan akan sesak nafas dan mulut akan berbuih. mata tokwan berair. jasad dan roh tokwan seolah-olah tak mahu beri kerjasama.
pagi yang masih gelap tu.
rumah mula penuh.
saudara mara mula balik.
jiran kampung mula berkumpul.
masjid mula melaungkan ayat-ayat suci AlQuran.
pagi yang masih gelap tu.
bibir tak henti henti membaca kitab Allah hingga hari cerah.


Ya Allah.


satu perasaan yang belum pernah aku rasa.
belum pernah dapat aku bayangkan.
belum pernah terdetik bakal berhadapan.
aku manusia yang cukup mudah mengalir air mata.
hatta sedikit khilaf sekalipun. ini kan pula hal besar.
tapi aku juga manusia yang cukup pandai menempek senyum di hadapan semua.
untuk simpan rasa hiba. sampai bila? aku belum pasti.
aku fikir, ini latihan.
Allah benar-benar ingin uji kekuatan nama aku.
benar-benar.

hari ini, balik jitra.
rasa sangat tak sedap hati,
sedangkan saudara mara mula berkumpul,
aku pula siap untuk meninggalkan.
aku mampir pada tokwan.
salam dan cium tanda kasih.
kasih yang memang tak kan boleh tukar dengan apa-apa.

Ya Allah.
kalau benar ini latihan,
sungguh, aku belum bersedia untuk menghadapi yang sebenarnya.
belum.



terpukul.





selitselit:
aku mohon dari kalian.
yang membaca dengan hati
yang membaca sambil lalu.
terus tembak doa.

Friday, January 11, 2013

ringkas.

.2013.
pelajar tahun akhir.

makin malas menaip. maaf.
mungkin datang mood nanti. 
ada la kot benda alah yang ingin dikongsi.
sekarang satu aje.
sungguh-sungguh aku rasa ajal tu dekat sangat.
aku mula menjejak. segala.
satusatu.
bekalan belum cukup. tu aku yakin.
maka, mana usahanya?

untuk dunia,
aku berharap, aku boleh berjaya.
biar Allah menilai, segala segi.
untuk akhirat,
aku sungguh-sungguh, nak balik kampung halaman.
tanpa ragu!

semoga Allah setuju.
dengan perancangan aku ini.
tembak doa.


menjejak pada yang sudi meluangkan.
ukhwah. selagi mana kita menjaga, selagi itu Allah pelihara.

masa, milik Allah.
bukan kita.
nak tangguh-tangguh lagi?






selit-selit:
kata pada diri.
mahu, kena ada usaha.
 kalau mahu, tapi duduk saja,
 memang boleh buat orang menyampah.
tapi, kalau usaha kau yang buat orang menyampah,
balik pada Allah.
Allah sebaikbaik Penilai.

kau pulun, kau berjaya.
 mudahkan?






mata pena,



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...