stay tune

Monday, September 30, 2013

"hujung september"

rata-rata,
ramai yang mengambil berat bertanya,
"ayah macam mana, dah ok?"

senyum. "em, ayah ok, alhamdulillah makin sihat"
dan aku terdiam tanpa huraian.
aku menanti soalan seterusnya.
berdebar. dalam hati. kuat uya. jangan terkeluar pulak air mata ko tu. malu kat orang.
"ayah dah kat rumah kan?"
"haah, dah balik rumah"
masih, tanpa huraian.
bukan sengaja.
cuma aku benar-benar bertarung dengan hati,
hati, sampai bila? tolong kuat.





+hospital permaisuri tengku bainun, ipoh.
+wad 5, 31 0gos 2013.

sampai ke hari ni,
aku masih terbayang wajah sedih ayah.
aku masih terbayang air mata yang mengalir di pipi ayah.
aku masih terbayang bertapa ayah kecewa berada di situ saat itu.



"kesian adik anisah, ayah tak dapat hantar dia,
sebelum hujung bulan september, kita pergi lawat dia kat sana ye"

"ayah nak drive ke?"

"tak, kali ni ayah nak rehat kat belakang je"

"ok, nanti, adik drive!"


dan
semalam,

hujung september.
hujung yang benar-benar hujung.
ayah muntah-muntah.
kata doktor, selagi bahagian otak yang membengkak tu tak baik dengan sepenuhnya
selagi itu rawatan selanjutnya tak dapat dibuat.
ayah masih begitu. cuma semangat kuat yang sedia ada dalam dirinya,
buat kami lega dan turut bersemangat.


dan semalam, buat sekian kalinya,
aku tidur dengan air mata.

ayah. :'(







selitselit:
orang lain tak faham, saya ok. mereka tak tahu.
awak tak faham, saya penat.
usai game,
diumumkan tentang 30 sept, diiring nyanyian,
dihempap telur entah berapa biji,
disimbah tepung entah berapa banyak,
dan aku terdiam, tak tergerak sikit,
seolah tersedar, mungkin sakit kena telur,
terimbas balik segala memori gelap di asrama perempuan,
30 september 2007.
NICE.terima kasih kawan-kawan.
karnival bola jaring 2013.










mata pena,



Saturday, September 7, 2013

bersalah


:pusat rekreasi sukan lasak:


aku kira dia pasti bersalah gila-gila,
lawak gurau senda dia,
aku balas dengan air mata,
ampun,
aku tak tahu kenapa aku serapuh ini.
atas segala rasa yang aku masih belum boleh hadam dengan baik,
atas segala topeng yang tak selamanya ceria di wajah,
ampun.
aku kira, lebih baik begini,
diam begini,
menyendiri begini.

kerna,

aku sudah tak seghairah mereka,
untuk mencipta segala memori bagi baki yang ada,
kawan,
aku minta maaf ya?







selitselit:
"siapa tahu, nanti ayah ko boleh bangun bjalan dengan cepat?"-fizah
kata semangat itu buat aku sebu dada. amin.amin.amin.amin.amin.amin.amin.
Tuhan, moga Engkau setuju.











mata pena,
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...